Tahun Baru, Panggung Baru?

Hello, mafren.

Terhitung sejak post ini dibuat, ya, agak telat, 2 Januari 2020, banyak banget orang mulai ngasih tau resolusi-resolusi mereka diluar sana. Beberapa majang di instastory, dijadiin highlight, ada juga yg masang di status twitter, di pinned, dan ga jarang yg ngepost video itu di kanal youtube. Ga bisa dipungkiri sih, budaya bikin resolusi kayak gini udah cukup lama ada, seenggaknya sejak jaman facebook masih digandrungi banget dulu, awal-awal tapi ya. Tapi, setelah ditengok kebelakang, sebenernya resolusi ini ga beda dari “new year wishes” yg ada di mig33 (jadul), friendster, ataupun mywapblog dulu. Bedanya di nama doang.

Jadi, singkat cerita, ada beberapa temen yg bikin list 10 resolusi 2020 bulan Januari ini. Kebanyakan dari mereka sih intinya nulis soal bakalan lebih sukses di karir sama married atau dapat calon married. Secara umur mereka juga ga muda sih, tapi, masih bisa lah dibilang “belom saatnya” kalo soal urusan married tadi. Nah, ada salah satu temen yg ga begitu deket nyeletuk nih. Katanya, dia bakalan bikin gebrakan baru, yg mana temen-temen sejawatnya (tua lagi) belom pernah ngelakuin. Alhasil, ayas ikutin dah kemana dia mau bawa tuh “gebrakan” sebenernya.

Kebetulan, si kawan yg penggebrak tadi, punya planning buat bikin semacam pergerakan, underground, dalam hal seni rupa. Kurang lebih doi pengen menyampaikan keresahan dan sedikit dendam ke orang-orang yg doi anggap terlalu sok asik dalam hidup. Poin utamanya sih, orang-orang yg otaknya ga logis. Well, ayas ngerasa ini sebuah momentum yg bagus nih. Karena ayas juga sebisa mungkin menjejali pelan-pelan rationalitas ke kehidupan sehari-hari, bahkan ke obrolan yg ya ga sebegitu masuk buat bawa rational kesana. Tapi, itu perlu, karena rational dan logis harus beriringan ada di / jadi standar kesadaran manusia. Hal ini bakalan berdampak pada pola hidup, pola pikir dan pola asuh baik itu ngasuh anak, ngasuh masyarakat, ataupun ngasuh ego diri sendiri. Sayangnya, ayas ga bisa dan ga mumpuni di bidang seni rupa (lukis, gambar, desain dkk). Alhasil ayas kontribusi di project si penggebrak ini via seni tulis (sajak dan lirik). Kebetulan beberapa karya ada yg di post di IG, tapi ga bakalan semua taroh sana, karena bukan pasarnya dan bukan ranahnya. Bahaya nanti kalo tulisan-tulisan kayak gitu ditaroh diatas permukaan tanah, ambyar!

Singkat cerita lagi, anak-anak band punk rock ayas, ikut-ikutan juga. Mungkin mereka mikir ini jalurnya sama, mungkin. Selang beberapa minggu, makin tambah gede nih pergerakan, meski tetep underground. Lucunya adalah, prediksi kami yg bakalan jadi boomerang negatif karena terlalu vulgar dan brutal dan tabu, malah direspon positif sama lumayan banyak orang, seenggkanya mereka yg sejalan atau hampir ga berseberangan laju.

Semua itu berjalan mulus kayak mukanya Ariel Tatum, sampe akhirnya ada news soal Corona atau virus dari Cina. So far, belom nyampe Indonesia sih, kayaknya. Cuma, desas desus buah bibir anak-anak tongkrongan kerasa kayak ini gelombang penyakit bakalan ke indo dalam waktu dekat. Entah kapan itu, yg pasti ini dari testimoni keliatan cukup ngeri, makanya bisa-bisa jadi penghambat pergerakan.

Pergerakannya apa itu? Terus apa hubungannya sama “panggung” di judul post? Well, panggung disini maksudnya tempat / wadah untuk berseni. Setelah cukup lama vakum dari seni yg menampar karena sibuk cari cuan di seni yg merakyat, alias seni jualan, akhirnya bisa dapet momentum dan panggung lagi. Tapi, ini masih awalan sih, entah deh besok kedepannya gimana. Cuma, ketika ada gerakan di air yg tenang, gelombangnya bisa tetep keliatan meski dari jauh kan?