Perihal Perih dan Parah

Terhitung akhir Februari ini, ayas menemukan sesosok kawan baru yg ga bisa disebut namanya, kawan yg nampaknya udah tau agak lama cuma baru inget kalo kami pernah satu lingkungan pergaulan. Biasa, karena mungkin terlalu asik dan fokus berkomunikasi dengan orang lain sampai detail-detail diluar konteks kurang dipahami dengan lebih seksama. Doi adalah sama, anak UB juga, alumni lah ya. Kebetulan kami satu grup Line di second account dulu, akun yg cuman buat testing aja. Ternyata dia masih aktif update, ayas kebetulan liat postingannya dan mencoba komen, meski ga kenal dan ga inget kapan saling add-nya.

Doi bikin postingan mini dengan nada satir yg menarik: “Ketika muda dulu, aku nyoba buat ngejar mimpi, pas udah tua kayak sekarang ini, mimpi ini malah yg ngerjain diriku sendiri.” Ayas tertarik untuk komen ngasal, “Iyasih, menua dan hidup di kaki sendiri emang nikmatnya beda kayak pas masih bisa leha-leha sambil TA (titip absen kelas)”. Niatnya iseng, doi malah ngechat, kemungkinan besar kami ini pernah ngobrol tapi lupa aja kapan dan ngapain gitu. Dia buka chatnya dengan sebuah kalimat yg udah sangat jarang ayas temuin semenjak cabut dari Malang, “Yo opo Yo, isih nde Malang a?”. Waduh, itu kosakata ngalam mania dengan logat jatimnya yg bernuansa beda. Makin yakin ini orang udah pernah ngobrol tapi ga diinget.

Ayas selalu makin berani buat ngomong to the point aja sama orang lain bahkan yg baru kenal, ayas bilang terus terang aja soal kondisi dan situasi yg terjadi, toh mikirnya informasi yg ayas beri ga ada dampak negatifnya ke diri sendiri. Chat panjang, dan sampailah kepada titik dimana ayas kembali ke mode normal, mode dimana lebih doyan ngobrol make mulut ketimbang ngetik, ya call. Untungnya doi juga lagi gabut dan ada pikiran makanya diiyain aja. Udah hampir satu setengah tahun mungkin ayas ga pernah make Line, nyoba lagi dan emang feelnya ga seasik dulu, tapi kali ini nyoba buat menggunakan fitur yg dulu sering banget ayas pake, Freecall / FC sekalian cari temen ngobrol.

Rupa-rupanya doi ini pernah satu kepanitiaan, beda divisi, ya kepanitiaan salah satu dari sekian banyak kepanitiaan yg ayas ikutin lah ya. Tapi doi lebih minat buat ngebahas status tadi, tentang Dikerjain Mimpi. Dengan gamblang dan semangat 45 doi ngomong panjang lebar soal keluh kesahnya sehabis punya kerjaan sendiri yg juga salah satu dari hobi, doi adalah seorang Graphic Illustrator, kerjaannya bikin ilustrasi tapi bentuk vector, pekerjaan yg doi kejar meskipun lulusan Fakultas Teknologi Pangan. Di sini ayas menerima info-info menarik nan membuka wawasan, sebuah hal yg ga ayas duga akan berasal dari seorang kawan lama yg ayas sendiri bisa-bisanya lupa. Dia nyeritain tentang kerjaannya yg serba tertekan, penuh dengan paksaan, ga ada bebas-bebasnya, padahal seni. Dia mati-matian belajar bikin ilustrasi dan desain grafis, ikutin course yg berbau DKV dan semacamnya demi nyalurin hobi dia, design dan ngegambar. Sayangnya, hal yg dia dapet dikantornya itu sebatas kayak tukang setting, dia ga menciptakan ilustrasi sesuai apa yg dia mau, dia harus nurut ke siapapun yg ngebayar dia. Namanya juga jualan jasa mau seni ataupun ngga, kebanyakan clientnya lah yg pasti bakalan minta ini itu disesuaikan meskipun mereka ga sebegitu paham teknikal ataupun segi artistiknya.

Dia cerita perihal perih dan parahnya menjadi orang yg bekerja di bidang desain dan ilustrasi di negeri sendiri. Ga jauh beda kayak orang yg jualan jasa bikin website, serba nurut dan kurang berkembang kreativitasnya karena tuntutan si pemberi cuan. Dia banting setir dari kerjaan yg bisa bikin dia lebih cepat kaya, kalopun itu yg dia cari, ke pekerjaan yg memang dia minati, awalnya. Dia buang kesempatan buat jadi seseorang yg lebih jadi, demi sesuatu yg dia pegang. Ayas malah menikmati kegigihan doi yg merelakan hal-hal yg ga dia sukain tadi meski lebih menguntungkan demi sebuah prinsip. Tapi dia keliatan agak menyesal emang, ayas tau dia pasti merasa kurang dihargai, wajar.

Belajar dengan tidak sengaja dari seorang kawan lama seperti inilah yg ingin ayas coba lakukan kembali. Kali-kali ada kawan lama ayas yg bisa diajak ngobrol lebih asik dan lebih blak-blakan kayak doi. Syukur-syukur bisa diajak sharing dan diskusi. Emang sih, kebanyakan udah pada sibuk, bukan antara ayas dengan mereka aja, tapi antara mereka dengan orang yg paling dekat dengan mereka sendiripun juga sudah saling tersekat kesibukan. Tapi, apakah proses pertemanan juga akan menjadi perih dan parah selayaknya bekerja untuk orang? Ayas rasa tidak, semua tergantung siap atau ngganya kita meluangkan waktu, memberikan ruang untuk menjamu sosok-sosok lama yg pernah bersliweran di sela-sela narasi kehidupan.

Sebuah Bingkisan

Februari ini, rasanya mirip seperti Januari. Tapi, beruntungnya ayas mendapat sebuah bingkisan klasik nan menarik, yg dibalut dengan sentuh-sentuh lembut tangan itu. Terlepas dari kegajean orang Indonesia yg ribut tiap hari Valentine mulai dari anti lah, grebek lah, melebih-lebihkan lah, ayas memantapkan diri pada posisi penikmat dan pelaku, dari dulu. Ayas ga punya masalah dengan sebuah tradisi yg diinangkan banyak orang di banyak negara yg outputnya sebatas menunjukkan kasih sayang, tidak lebih. Ayas ga ada masalah dengan budaya ini, doi ga memaksa otak ayas untuk tunduk dan melakukan sesuatu yg absurd, doi cuman sebatas Festival tak tertulis.

14 Februari biasanya ditandai dengan orang nampang story whatsapp atau IG soal apa sih kado yg mereka dapet, atau minimal apasih yg mereka nikmati di hari tersebut. Kebetulan ayas kemaren ga ada niatan ngapa-ngapain. Cuman kayak biasa aja, ngedate dan udah, minimal ngasih gift kecil-kecilan toh udah sama tau sama tua juga. Tanggal 13 Februari, hari berangsur dari pagi ke maghrib dengan selayaknya. Tanpa ada sesuatu yg lebih istimewa, toh ayas menganggap hari itu biasa aja juga, ga harus wah. Tapi, ada sebuah benih-benih baru yg keliatan tumbuh di secercah senyum kecil itu. Tentu aja, dibalik mata sipitnya, ada rahasia. Tapi ayas sih biasa aja, lanjut ngopi, dan mencoba ngulik lagu-lagunya Frank Sinatra.

Sengaja ayas bawa gitar ke sebuah tempat di tepian tebing, dingin, berkabut. Jam menunjukkan taringnya tepat pukul 11:25 malam, ini tanggal 13 Februari 2021. Ayas duduk di motor sendiri liat kerlap-kerlip kota, nunggu pulangnya kerja seorang nona dari seberang pulau sana. Pesan WA menganga meminta dilirik sukur-sukur dibalas. Doi bilang udah dikontrakan. Wah, terus ngapain nangkring diatas sini gitu kan dari tadi. Kalang kabut dengan ngebut cabut ke kontrakan si nona ini biar ga gabut. Usut punya usut, gelap. Kontrakannya cuman keisi 2 orang, cewek semua, di area yg ga banyak penduduknya pula. Ketika sebuah rumah gelap, kemungkinan besar pada pergi, atau ada sebuah kejutan dibalik tirai nomer 3.

Ayas emang punya kunci kontrakan doi, jadi ya daripada dingin-dingin diluar mending masuk ke dalam. Hening, gelap dan lembab… ngga ngga, ngga segitunya, canda. Ini bukan cerita horor, anti. Tanpa nyalain lampu ruang depan dan garasi ayas nyelonong masuk aja, mulailah pendar-pendar remang gemerlapan nun jauh disana keliatan satu per satu. Nona Manado ini ngeplot twist di awalan hari 14 Februari. Mungkin, baru pertama kali dikasih bingkisan kayak gini, hmm sebut aja bingkisan lah ya, biasanya ayas yg kasih coklat atau sebongkah manis-manisan, kali ini tidak.

Teruntuk apapun yg terjadi di pagi yg seindah itu, terimakasih. Thanks for making me Flying To The Moon.

Dengarkan Podcast di Spotify