Lembayung Di Rona Pasi

Sekiranya semalam seorang kawan dekat beda kelamin meluapkan carut marutnya. Doi nangis lirih karena nahan di sebuah coffee cafe kecil pinggiran kota diantara sekitar belasan orang pelanggan disana. Ayas mencoba kalem dengan membaca pesan urgensi di chat whatsapp. Kebetulan doi ngechatnya juga biasa aja, kayak orang lagi gabut butuh temen. Ternyata, doi sedang ada masalah mayan gede, bukan family matter, tapi soal problematika bersosial.

Dengan santainya ayas motoran dari pangkal bawah ke cafe itu yg posisinya di atas dan jalannya naik terus. Ya, paling cuma bawa 50km/j lah sambil nahan dingin karena ga jaketan. Siul-siul di sepanjang jalan sambil bikin pattern musik alakadarnya biar ga sepi. Karena berasa gabut akhirnya sedikit ngebut.

Berharap disambut dengan biasa, ayas malah disambut dengan tatapan sinis pas baru aja nyampe sana. Posisi doi tepat sejajar dengan parkiran cafe jadi keliatan. Mukanya agak ga beres nih, pikir ayas dalam hati doang. Matanya kayak udah becek gitu nahan ngantuk kali. Belom juga salaman doi udah geret ke pojokan cafe yg lebih sepi dan lebih gelap. Format duduknya doi jadi ngehadap tembok pembatas ruangan dan ayas yg dapet posisi observer area sekitar. Ga nyampe 5 detik, tipikal cewek, mata merem, bibir manyun, air mata netes, muka memerah, ingusan. Fix ini anak lagi ga beres.

Ayas disini ga mau bahas doi punya masalah apa, biar kami berdua doang aja yg tahu. Tapi, pokok permasalahannya ada di hal-hal sepele, yg terakumulasi jadi rumit. Perumpamaannya gini, kalo kita punya masalah sama A, B dan C, mereka bertiga saling ga kenal. Tapi karena lingkungan main kita ya disitu-situ aja alhasil rumor nyebar dan 3 orang itu saling bikin versi sendiri, bahaya namanya. Ga semua orang bisa menghandle kiasan-kiasan persuasif orang lain. Apalagi yg persuasifnya untuk ngasih kesan negatif. Ga lama selang doi sesenggukan yg kadang beberapa mas-mas diseberang sana liatin dikira ayas yg bikin nangis, doi munculin muka kosongnya. Belom lama nangis di cafe, doi udah kayak orang linglung.

Yang ayas maksud dengan Rona Pasi adalah muka doi, tipikal cewek putih berisi dengan kulit kayak babi… Ya emang kulitnya putih pucat gitu bagian pink-pinknya di urat agak keliatan. Pas nangis, jadi lembayung di sekitar mukanya. Sebuah semburat warna ciamik nan sadis sih. Tapi, momen itu pula yg bikin ayas belajar hal baru. Kita, masing-masing individu, harus bisa tahu gimana caranya bertahan hidup tanpa campur tangan orang lain. Bahwa kita bisa tetep bangkit meski tangan ga ada yg ngangkatin. Momen itu, ayas mencoba memposisikan diri sebagai pendengar yg sangat ketat. Dalam kata lain, ayas ga mau kasih masukan atau opini kalo bener-bener ga ditanya secara langsung. Ini penting banget, karena mereka yg sedang sedih dililit problematika jauh lebih butuh didengarkan ketimbang dibantu. Mereka tidak selemah itu!

Sekitar 2 jam lebih dikit ngobrol sambil dengerin doi curhat, ayas sempatkan untuk saling bertukar pengalaman idup. Sebatas bertukar, bukan judging ataupun debat. Sampe suatu saat kopi udah abis, ciki snack juga udah tinggal debu bumbunya, ayas ngajak doi balik. Taunya ini anak ga mau balik dulu, karena ga mau diliat sama mamanya atau papanya kalo lagi ada masalah dan abis nangis. Alhasil, daripada sebatas berdiam diri di tempat yg sama, ayas ajak doi keliling kota, sama-sama tanpa jaket. Biar emosi tadi yg ngebakar fisik dan psikis doi, bisa cooling down kena angin malem. Kampretnya emang bensin jadi abis soalnya motornya motor temen dan boros banget. Mau ga mau, doi harus dianterin balik, SPBU di sekitar sana ga ada yg 24 jam hiyahiya.

Momentum nganterin dia balik ke rumahnya itu juga cukup berkesan, jalan 30 Km/j biar ga terlalu dingin jam 3 pagi pas nyampe bapaknya nunggu di lincak bambu depan rumah pake sarung. Ayas udah mikir bakalan kena gampar nih, secara ga sedeket itu kalo sama ortunya. Untungnya, papa si doi yg nangis di cafe ini, cuma bilang “Udah jalannya? Dicariin mama kamu”. Dan semua saat itu rasanya berlangsung cepat, doi masuk, bokapnya cuman senyum, ayas langsung cabut. Di jalan balik, kepikiran juga tuh sama cerita doi yg emang cukup rumit tadi. Tapi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *