Mendobrak Monoton

https://unsplash.com/photos/mLnG4BkTz54

Esok udah Februari aja, sebulan berasa sangat cepat, tanpa satu hal yg menahan sebentar untuk menikmati hari-hari. Pagi ke malam ke pagi lagi. Ayas merasakan segelintir kisah klasik rutinitas yg sejatinya ampas. Ya, ayas emang bukan orang yg bisa nyaman melakukan hal yg sama diulang-ulang. Ayas bisa konsisten untuk beberapa saat melakukan hal yg sama, beberapa hari mungkin, tapi setelahnya jenuh dan enggan buat bilang “Fine”. Monoton membunuh pikiran, mengaburkan kenikmatan dari setiap perbuatan dan pencapaian. Ayas butuh sesuatu yg sangat baru.

Januari ini, lumayanlah ada yg bisa dihasilkan dari banyak segi. Kalo soal kerjaan, kelar. Kalo soal seni, ada yg jadi karya beberapa. Tapi soal hal lain yg selalu bikin “kosong” rongga-rongga dada, belum terpenuhi. Ayas menemukan diri sendiri pada sebuah monoton yg kelewat rutin. Pola yg sama diteruskan berhari-hari, berminggu-minggu. Ayas bosan, sangat! Bosan bukan berarti tidak punya sesuatu untuk dikerjakan, ngga ngga, ayas punya banyak yg perlu dikerjakan, tapi karena sama atau mirip dan itu-itu lagi, bosan!

Demi meneruskan kesehatan pikiran di masa dimana ga bisa asik dan santai kemana-mana, ayas mencoba membuka achievement baru. Alakadarnya aja, yg penting ada sesuatu yg baru. Mulai dari hal konyol sampai hal paling rumit ayas lakukan. Hasilnya? Masih kosong. Biasanya ayas bisa sambil tipis-tipis belajar tech stack baru dikala bosan, tapi sekarang feelnya kayak menggandakan kerjaan kalo habis full ngoding pas kelar ngoding lagi. Ayas butuh sesuatu yg beda yg ga ada sangkut pautnya dengan dunia app / web development.

Usut punya usut, ada yg namanya studio nganggur, ya karena memang pandemi ga ada yg make, sepi. Ayas berkenalan dengan beberapa orang yg punya studio tadi, di pinggiran Magelang. Ga jauhlah dari rumah meski rumah di tengah kota, dan yg penting aman, tempatnya sepi area sepi penghuninya minim. Karena lama ga megang drum, ayas ada keinginan buat sekali lagi nyoba main sambil berajar. O tentu aja, Rockabluesy dan Freeman Syndicate ga ada di daerah ini. Makanya ayas cari temen baru. Kebetulan malah yg punya studionya yg iba… Ngga ngga, maksudnya mereka gabut juga makanya jamming lah dengan frekuensi seadanya. Untungnya mereka banyak tau musik-musik lama, ya kayak Rolling Stones, Deep Purple dan Social D mereka tau, so se frekuensilah sudah seenggknya buat jamming. Di momen inilah ayas mulai ngelirik sesosok emak-emak pantura. Bukan buat apa-apa, tolong kondisikan asumsinya, tapi doi jago nampar drumnya, mungkin karena sering nampar suami dan anaknya hiyahiya. Ngga ngga, canda.

Emak-emak pantura ini jadi cikal bakal Dosis Ngedubrak Mingguan, sebuah proses main dan mendalami drumming setiap minggu, minimal 2 jam. Toh nyewa studio juga murah, ilmunya ga dimintain mahal, cuma disuruh nraktir makan siang kalo kesana, so why not? Weekend disempatkanlah ya kalo ga lagi pergi keluar, buat sekadar haha hihi juga ga masalah, ini hal baru, masih tetep cuci tangan dan pakai masker. Abis dari studio mandi. Ayas mencoba biar lebih mahir aja sih, karena dari dulu emang doyan kalo ngedrum tuh kayaknya lebih menggebu. Cuman dulu skillnya ya… ya sebatas tau aja lah ya. Makanya sekarang mendalami lebih dalam, buat apa? Semua demi sebuah proses dan progres di bidang seni, khususnya musik. Sebuah alur kehidupan yg ayas pegang dengan teramat sangat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *