Menjawab Tamparmu

Menjawab Tamparmu: Opini tentang pernikahan

Malam kemarin, pagi sih pas jam sahur, ada yg menampar dengan terang-terangan tapi tak langsung di depan. Setelah ayas seharian ngurusin desainer asal Banyuwangi, sorenya bercumbu dengan template website, dan malamnya bertemu dengan seorang karib betina dengan segerombolan anjing-anjingnya, ayas ditemukan dengan seorang mantan. Sesosok perempuan dari kota Bogor, 2 tahun lebih tua. Sebut saja namanya Nira. Ya nama asli, tanpa perlu nyebut panjangnya. Bogor atas, alumni univ di malang juga, pemain Secret Fox awal-awal bareng dulu.

Beliau datang ke Jogja, ayas di kota ayas sendiri seperti biasa. Dengan segenggam telpon pintar di tangan, beliau merekam sebuah video asik sekali dengan seorang lelaki yg entah dari mana datangnya dan siapa di depan Tugu Jogja, terus ngirim itu ke chat WA. Yoi, kalo ada yg tau ayas dulu pernah bikin lagu Tugu Jogja, ini dia biang keroknya. Dengan wajah tersenyum tak berdosa, doi melambaikan tangan ke kamera, lakinya cengar cengir tengok kanan kiri dengan badan kekar perkasa berotot dan berdagu kotak. Diselipkannya dua buah kalimat dengan nada sarkas.

Di Tugu Jogja dulu kenalan, di Tugu Jogja kini ku kenalkan.

Semua akan menikah pada waktunya, karena Hawa cuma diciptakan untuk sang Adam.

Dan ketawa… keduanya… tai…

Dia jelas niat, udah di konsep, sedemikian rupa demi menyindir seorang pria yg kalo diliat umurnya lebih muda darinya. Tapi bisa aja lakinya ga tau, alias lakinya cuma didalam frame, tapi ga di dalam sindikat gelap akal tak sehat tadi. Sebenernya ayas ga terlalu nanggepin ya, tapi siapa sih yang ga risih kalo di spam, apalagi di spam karena ngasih konteks nyindir seperti itu? Ayas rasa semua orang akan jatuh ke titik jijiknya lama-lama. Dan itu berlaku pula bagi orang yg secuek ayas ini.

Bukan maksud buat merendahkan atau gimana, tapi dia ini emang salah satu kesalahan pilihan ayas jaman kuliah. Ayas ga pernah nulis atau bahas soal dia, yg cuman jadian 3 bulan ini. Bahkan anak arsi Bogor satu lagi alumnus gunadharma yg cuman 2 bulan (sebelum ayah ayas meninggal) jauh lebih mending daripada ini orang. Gobloknya adalah ayas pernah bikin lagu, well masa-masa itu karena masih sedang di fase tidak jelas dan tidak pilih-pilih. Waktu itu ayas cuma butuh temen, ga lebih, taunya dia yg cukup agresif mengacak-acak deal kala itu. Mau ngga mau, jalan. Hal itu yg sampai sekarang ayas jadikan pembelajaran, bahwa ayas ga boleh kegampangan dalam masukin individu lain sebagai bagian yang akan atau sempat atau sedang penting di kehidupan ayas yg ga lama ini.

Bener kami kenal di Tugu Jogja, bener ayas bikinin 1 (aja) karya soal dia, tapi ayas ga pernah mengkreditkan ini orang dimanapun itu. Ayas mengapresiasi dia masih inget kontak bahkan tau nomor setelah 5 tahun mungkin ga pernah hubungan. Tapi sekalinya dateng dengan sekomplotan ketidakjelasan absurditas mama-mama muda. Ya, dia baru genep 1st anniversary di video Tugu yg di kirim malam / pagi itu. Ayas ga tau dia udah hamil atau belum, ga peduli juga, tapi titip pesen aja buat anaknya hati-hati sama emak mu, nak.

Dia mengglorifikasi Nikah adalah sebuah jalan puncak tertinggi yg bisa dan harus dilalui semua umat manusia. Nikah adalah kewajiban yg mutlak harus, dan yg gabisa nikah berarti dia rendahan. Nikah juga harus sesuai umurnya, sesuai kata “keluarga” dan “masyarakat” sekitar. Sampai sini, ayas ingin ngumpat tapi ga jadi. 5 tahunan ga ketemu, dia ga berubah sama sekali bung! Otaknya cuma nikah nikah nikah berkeluarga punya anak mati. Culture usang dari turun temurunnya yg terkekang tapi tak sudi hilang. Dikira dengan nikah semua urusan kelar? tidak. Dikira dengan nikah hidup jadi lebih baik? belum tentu. Dikira dengan nikah statusmu akan jadi lebih tinggi? Tergantung nikahnya sama siapa dan apa yg terjadi setelah pernikahan itu terjadi, mau nikahnya dengan tokoh hebat sekalipun, kita ga akan tahu!

Di Indonesia, angka perceraian masih sangat tinggi, terutama untuk mereka yg nikah muda, rentang 19 – 23. Belom termasuk yg tidak terdaftar apalagi yg cuman nikah sirih. Belom juga yg nikah dibawah 19 tahun. Ayas sering bergerilya di gang-gang kotor sambil nyoba ngenal orang-orang tuh karena ayas pengen tau dari orangnya langsung. Ayas berterimakasih kepada siapapun kemarin-kemarin dan dulu-dulu yg mau berteman dengan ayas yg notabene waktu itu lebih fokus ke story mereka meski sekarang banyak yg close friend juga. Ayas ga mau mengeneralisasi bahwa yg nikah muda pasti cerai, atau bahkan yg nikah siri ga bisa bahagia, tapi data berkata beda. Angka perceraian masih ngeri terutama di kota-kota besar. Ga jarang dari yg ngobrol sama ayas masalahnya cuma sepele, bosen, ga nafsu lagi, ada yg lebih oke padahal udah punya anak, tuntutan finansial, bahkan ada yg jijik! Bayangkan, jijik. Dia nikah karena ga tau pasangannya kayak apa, baru setelah nikah full time sama dia, ketauan belangnya. Badan udah kepake, keluarga udah kena labelnya, anak udah brojol meski masih balita semua, dan jijik. Ga berhubungan, ga komunikasi, tapi ga cerai karena malu dan ga mau buat mulai berjuang sendiri lagi / buat nyari baru lagi. Idupnya ga tenang.

The one and only Nira ini, memaksa ayas buat beropini soal konsep pernikahan yg salah kaprah. Nikah tidak menyelesaikan masalah, kecuali konsepnya buat bayar utang bapaknya ya. Itupun yg kelar masalah bapaknya aja, anaknya sekarang yg jadi ada masalah diidupnya. Dewasa ini bukannya makin rasional malah orang-orang makin pendek akal. Nikah ga menjamin seseorang jadi serius full sama kamu. Kasus perceraian yg baru sebulan dua bulan bisa kamu tengok, kasur perselingkuhan apalagi, lebih gila kalo kasus “jajan” tanpa disadari pasangannya. Mumpung tren juga, kita gabisa nutup mata buat kasus nikah 2 3 kali, dimadu dkk dengan kedok keagamaan. Ya, religiusitas demi selangkangan yg terkipas-kipas. Nikah itu ga cuman soal hari H wedding terus ngurus masalah kedepannya bersama-sama. No, kamu bahkan bisa ngurus banyak hal tanpa harus nikah. Yang penting adalah komitmenmu ga sebatas hitam diatas putih, komitmenmu ga sebatas kertas sah dari negara, komitmenmu ga sebatas dari “perasaan”, tapi bener-bener berasal dari kesadaranmu, rasionalitasmu, common sensemu, attitudemu, pikiranmu, mindsetmu, pandangan kedepanmu, dan juga nilai-nilai yg kamu emban.

Nikah itu cuma bentuk formalitas, bukan sebuah pencapaian. Karena Nikah hanyalah momentum. Setelah kamu kelar nikah, apa yg kamu dapet? Ya Keluarga! Tapi kamu pun ga perlu menikah dulu kalo intinya buat keluarga, kita mencari dan menetapkan keluarga-keluarga baru bung dan sus dari kecil ampe sekarang. Bedanya ini hanya formalitas yg disahkan undang-undang. Kalo untuk masyarakat kolot nan tidak bisa beradaptasi dengan modernitas dan struktur sosial, apalagi yg ga bisa open untuk hal-hal baru diluar culture mereka, nikah penting biar ga dikira zina terus dibakar warga kali-kali dua sejoli ini pengen. Ayas bertemu banyak orang yg ga mau nikah dan bahkan ada yg nganggap nikah sebagai scamming. Beberapa ada yg ngotot nikah sangatlah mutlak, ga nikah = hina. Well, itu kalo untuk stigma masyarakat Indonesia.

Ayas selalu dicurhatin orang seperti yg ayas udah pernah bilang mau dari dulu pas masih gesrek otaknya, sampe pas udah mulai paham soal dunia, sampe pas down dan naiknya idup, ayas selalu mendengarkan, cuma ngasih solusi kalo diminta. Ayas tau problematika pernikahan, berkeluarga dan pre berkeluarga sekalipun ayas bukan pelakunya. Tapi ayas ga pernah memaksakan pemikiran ayas sebagai sebuah hal yg mutlak benar. Semua harus diproses. Ayas ga sudi kata-kata ayas dikutip tanpa berpikir dulu orang yg ngutipnya. Don’t take my words for granted. Ayas hanyalah pria berdosa dengan label kafir dari jaman anak-anak sampe tua. Ayas hanyalah orang yg mau berkawan dengan realita, yg ga peduli kalo-kalo semesta nampar ayas karena kebodohan ayas sendiri, karena ayas tau, ayas pantas mendapatkan hal itu. Ayas mencoba memahami kehidupan dengan sudut pandang yg sekiranya ayas mau tapi ayas crosscheck dengan data dan fakta, ketika data fakta berkata beda, mau seberat apapun, ayas akan berubah, dan ayas sudah sering melakukan hal itu, metamorfosa ini bukan cuma hasil dari satu hari.

Ayas miris ngeliat orang, apalagi Nira ini, yg terang-terangan nikah atas dasar biar masalahnya kelar, ayas ga mau nyebut masalahnya apa, ayas ga kepo juga sama orang lain. Kalo ayas tengok, mereka ga perlu mengorbankan waktunya, demi sebuah standar absurd yang sudah mendarah daging ini ketika mereka nyatanya ga butuh. Kalo dia punya masalah soal keuangan, dia ga harus nikahin yg tajir biar bisa kelar urusan, karena kalo dia gitu jelas-jelas materi doang yg dia ambil, kasian pasangannya, kasian anaknya juga. Kalian bisa fokus ke ngembangin skill dan kapabilitas biar bisa laku di dunia kerja atau punya usaha sendiri modal dari nabung / bank.

Kalo dia punya masalah dalam mental health, dia ga harus nikah dan membebebani pasangannya, dia bisa ke tenaga ahli, bayar ataupun dapet support lembaga, kasian pasangannya, kasian anak-anaknya kelak. Para ahli tadi sudah ditempa buat nanganin hal-hal yg sulit, pasangan kalian belom tentu, sekalipun dia jago dalam nenangin dan jago buat googling.

Kalau dia punya masalah dalam trauma masa kecil atau mau cabut dari rumah dan tinggal dengan orang baru, dia ga harus nikah dulu, dia bisa patungan sama temennya buat nyewa kontrakan atau apartment, keluar kota, cari kehidupan baru disana. Minimal minta surat pindah biar ga dikejar-kejar warga. Bahkan, trauma yg dia alami, kalo dia ga bisa ngehandle hal tadi, probabilitas dia melakukan hal yg sama ke anaknya itu juga ada! Bukannya dia melerai rasa traumatik masa lalu, malah nerusin rasa itu ke orang-orang baru, ke anaknya, yg ga tahu menahu, sakit!

Kalau dia punya masalah soal apapun itu, stigma warga, cap ga laku, cap kotor dkk, bukan nikah yg harus dia tuju. Tapi mindset. Stigma masyarakat ga akan bikin kita jelek selamanya. Bahkan, stigma ini biasanya cuma terjadi di circle tertentu, beda kota udah ga ada efeknya, beda pulau apalagi. Kecuali kalo kita public enemy yg dijulidin satu negara ya. Itupun masih bisa kabur ke negara lain. Beberapa orang ngerasa “wah cuk, aku umur segini ga laku-laku”, “Anjing lah gua udah stay lama, tua, ga ada yg mau serius juga, orang-orang selalu hina” dan lain sebagainya. Ayas miris terus terang. Karena mereka ga menghargai diri mereka lebih dari kata-kata dan cemoohan orang lain. Mereka ga fokus ke hidup mereka sendiri, mereka fokus ke strata yg disematkan orang lain dalam hidup mereka ini. Bayangkan kalo mereka bisa fokus mengembangkan dirinya, mereka akan sangat jauh berada diatas orang-orang yg ngasih dampak ke mereka tadi, baru mereka sadar, kalo idup soal survival, dan ketika kita bisa pada chain yg lebih kuat, yg lebih tertata, yg lebih signifikan, kita akan paham kalau orang-orang tadi adalah orang yg menduduki strata terendah dalam hidup, saking banyaknya.

Ayas sempatkan membahas juga deh dari diri sendiri. Ayas sangat dekat dan berhubungan dengan seorang wanita keibuan lebih dari 2.5 tahun ini. Kami sudah tidak muda lagi, kami sudah fokus kerja dan fokus passion. Kami bisa ketemu pas kami mau (weekend misal) dan bisa jalan sendiri-sendiri ketika kami butuh ngejar sesuatu atau ada urusan. Ayas bisa bilang, dulu dia ga kayak gitu. Dia begitu karena melalui proses diskusi panjang, trial and error, pengalaman yg membuat kami menjadi kami. Modal berkaca dengan realitas dan kesadaran diri, kami tau kalo status kayak pernikahan dkk itu cuma sebatas formalitas. Kami ga butuh itu, komitmen dan “keberadaan” satu sama lain, jauh lebih penting. Ayas ga harus jadiin dia punya status yg lebih “istimewa” katanya buat dapet hal-hal yg ga ayas dapet sebelum menikah. Dia support ayas dari 0, dari jaman nganggur, dari jaman dikatain gagal, dianya udah cukup settled. Dia ngesupport ayas bahkan ketika dia tau itu cukup risky dan bisa bikin dia keseret jatuh. Dia luangkan waktunya demi seorang pria pendosa ini. Dia ga butuh jadiin ayas lebih demi mendapatkan support yg ayas kasih. Dia bisa survive dari segala insecurity dia yg mengganggu, dari senyum palsu yg dulu keliatan banget, jadi senyum yg beneran ceria periang kayak sekarang. Dia bisa berteman dengan masa lalu, bisa beradaptasi dengan masa kini dan bisa bergerak ke masa depan, karena kami saling terbuka dan saling support. Tentu cek cok tetep ada, tapi ini hal lumrah my friend, kalo kita bisa hela nafas sejenak dan mencoba rasional, semua akan kelar dengan tanpa saling tusuk.

Mungkin dulu, dia ketika klop dan nemu orang kayak ayas, dia kayak fokus buat “permanent”. Dia ngajak inilah itulah, sampai di satu titik kalo dia sadar, hidupnya ga cuman soal lahir, sekolah, kerja, nikah dan mati. Dia masih mau menikmati hal-hal lain yg dia pengen dari kecil dulu. Ayas berterimakasih juga karena dia mau mengerti, mau membuka matanya, membuka pikirannya. Tapi ayas tegaskan, bahkan kami ini bisa saja besok, lusa, atau nanti-nanti tau-tau pisah. Bukan karena ga sayang atau gimana, tapi kami tau kalo kami tetep bisa saling support bahkan tanpa bersama. Kami pernah nyoba break sebulan, bahkan pas pandemi nyoba juga jarak jauh beda pulau. Kami bisa, kami tetep ada keinginan bareng tapi bahkan ketika jauhpun, kami survive. Itu adalah benih positif dari hubungan yg didasari kesadaran dan rasionalitas, ga cuman mentingin feeling. If you can’t think of where are you going and what you gonna do about the path, you don’t deserve to put someone else on your path, you just live in a suicide mission. Itulah kenapa dia ga masalah ketika ayas ngobrol dengan banyak betina, ketika ayas interaksi dengan mantan dan orang baru, karena dia tau, ayas bukan tipikal orang yg romance oriented, meskipun ayas menggunakan kata-kata itu demi sastra, aslinya ayas ga bucin, ga terlalu peduli dengan belantika romansa, ayas loyal, begitupun dia yg juga nurut, dan dia tau ilmu yg ayas dapet pasti dibagi ke dia juga, kami berkembang tanpa perlu ngalamin pahitnya orang lain.

Demi segala juang yg telah kalian jejaki sedari usia dini, sebelum girang untuk menikah, kembalilah berpikir. Untuk yg sudah menikah, fokuslah dalam pengembangan keluarga, bukan diri sendiri, terutama anak, karena anak-anak kalian tidak bisa memilih dari siapa ia dilahirkan, hidup yg akan anak alami, sebagian besar akan berasal dari kalian-kalian ini. Dan untuk yg tidak ingin menikah, entah untuk saat ini ataupun selamanya, mari kita fokus untuk menyiapkan hal-hal lain yg lebih asik untuk diperjuangkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dengarkan Podcast di Spotify