Percakapan Dengan Mulut

https://unsplash.com/photos/jOkfw6YfRGs

Sekitaran dua tiga hari ini, ayas ngobrol (virtual) dengan 4 orang kawan baru, karena tuntutan dari diri sendiri buat cari inspirasi diluar apa yg selama ini dialami. Ya, recording session sebulan itu cukup melelahkan teman-teman, Freeman Syndicate dengan nuansa baru ini butuh memecah belah kesadaran otak. Kenapa? Karena kami berempat sadar kalo yang lagi kami record ini ga pengen kami jadikan kayak recording 2 tahun lalu, yg terima jadi. Kami semua pengen mengeksplorasi, terlebih karena pandemi, biar nendang. Ayas menyempatkan meluangkan waktu untuk mencoba kenalan dengan orang baru, biar ada ide-ide fresh gitu. Jangan salah, sebatas ngobrol remeh temeh, bahas yg mungkin ga penting gitu, tau-tau ayas dapet ide fill drum / gitar, ambient, bahkan harmoni lagunya.

Empat orang kawan baru ini yg kebetulan emang betina ya, ya sebut saja begitu, kayaknya kejadian lagi isu yg sama. Isu yg sedari dulu kurang bisa dihandle dengan baik, tapi emang ga ada niatan buat ngehandle isu tadi juga. Ya, kembali lagi ke isu komunikasi via ketikan, ayas agak kaku. Alasannya simple, ayas terakhir kali chat ngetik wkwkwk itu paling 2 3 tahun lalu, abis itu ga pernah karena dulu cuman biar ga kaku aja. Sekarang jelas hiyahiya, itupun ga setiap saat aslinya. Ayas juga jarang haha hihi hehe xixixi apalagi emot. Buat beberapa momen, emang sih kadang make sticker / emot, tapi itu juga sangat bisa dihitung. Hal ini bikin isu lama kambuh lagi, sebuah isu yg bikin lawan komunikasi mikir “Ni anak nyolot kayaknya nih”, “Ni orang galak ya?”, “Lah, santai dong gausah ngegas”. Nyatanya, ayas ga ngegas dan ga nyolot, cuman emang ketikan chat ayas aja yg kurang bumbu-bumbu gaul jadi keliatan mayan kaku. Itulah kenapa ayas selalu lebih suka ngobrol make mulut, mau itu voice call atau video call, lebih asik, lebih aman!

Kebetulan empat orang tadi semuanya sepakat bilang ayas mayan ngegas kalo chat, tapi kalem kalo call. Ya karena emang dasarnya ga ngegas-ngegas juga, itu persepsi pembaca chatnya doang. Kita kalau baca sesuatu, bias-bias asumsi itu pasti lebih gede ketimbang kita denger sesuatu. Kata-kata tertulis ga punya nada ketika kitanya juga ga terlalu memainkan tanda baca. Ujung-ujungnya ya yg baca yg ngartiin beda. Banyak kasus kan orang berantem cuma karena chat, dikira nyolot padahal biasa-biasa aja. Hal itu yg bikin ayas males buat chatting, kecuali untuk orang-orang yg emang tau ayas cukup dekat. Ayas lebih doyan berkomunikasi via mulut, percakapan dengan bibir punya nada, maksudnya lebih jelas. Nyolot ketahuan, ga yakin sama omongannya juga ketahuan, bahkan kalo ada maksud terselubung juga lebih gampang ketahuan kalo ngobrol make mulut tuh.

Ayas mencoba buat menemukan ide baru, malah menumukan isu lama yg kambuh. Sisi baiknya, ayas jadi makin paham kalo ga semua orang doyan buat terlalu banyak ngasih bumbu ke percakapan yg remeh temeh ala kadarnya. Beda cerita kalo lagi essay misal, atau lagi bikin sajak, beda kasus. Mereka semua juga sepakat kalo ayas 140 derajat beda, antara ketikan dan obrolan suara, lebih friendly yg make mulut. Ayas juga sepakat, karena ayas ga jarang dikatain kayak gitu, sampe bosen, asli deh. Ngobrol make mulut flownya lebih seru, ketawanya lebih lepas, relationnya lebih relevan. Tapi ya emang ga bisa diganggugugat kalo ga semua orang punya waktu / kesempatan yg pas buat ngobrol make mulut bahkan jarak jauh virtual sekalipun. Misal ada yg tinggal di kamar bareng adek / kakaknya, atau emaknya, mereka ga leluasa ngobrol kalo ada yg dengerin. Mungkin ayas akan belajar sedikit soal percakapan tertulis, tapi bukan prioritas. Yang jadi hal utama sekarang adalah, siapapun itu yg ngajak ngobrol, mau orang yg bener-bener masih baru / asing, ataupun udah sangat dekat, ayas sempatkan diri buat bertanya “Ngobrol call aja yuk? Via suara.

Mungkin sebuah percakapan ga terlihat begitu wah dimata banyak orang, padahal kalo sadar, percakapan = komunikasi = jembatan buat berinteraksi baik itu ngasih input atau dapet output dari orang lain. Ini sama aja kita sedang melakukan proses yg saling terhubung, ini penting! Komunikasi yg buruk bisa bikin salah paham, bisa berantem malah bisa bikin kita salah arah. Semua soal komunikasi yg baik, mau orangnya dicap ga bermoral kek, pendosa kek, kalo cara dia berkomunikasi bisa klop dan pas dengan lawan komunikasinya, pasti hasilnya jauh lebih positif, bahkan di momen yg sangat negatif sekalipun (saling hina contohnya). Tapi emang kalo diliat dari dulu banget, kemampuan berkomunikasi ayas lebih terasa buat ngobrol make mulut ketimbang ngetik. Ngobrol di mulut bisa kuat 8 9 jam (true story), itu bener-bener no bucin, bukan call bahas sayang-sayangan bullshit that kind of a thing. Itu bener-bener bahas sesuatu yg penting / urgent, kadang random tapi bermutu dan lama-lama jadi deep juga.

Sampai di titik ini, ayas bingung, apakah ayas emang ga bisa ngetik dengan baik dan benar dalam konteks Chatting, atau emang ayas ga menikmati berbagi ketikkan? Banyak hal yg lebih gampang dan lebih cepet dipahamin ketika kata-katanya punya nada, tentu doi harus punya sumber suara, vocal chord, corongnya di mulut. Sementara ayas bakalan nyoba buat memperdalam hubungan komunikasi dengan siapapun, di fase apapun, bahkan buat yg paling ga sreg sekalipun. Urusan isu chat yg kaku, ayas pikir nanti aja, toh ga terlalu menikmati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *