Sendiri

Sendiri

Dalam heningnya notif WA untuk beberapa hari ini, ada sebuah renungan yg terbesit alhasil meeting sama sobat sebat kantor. Sebuah renungan yg lebih ke pertanyaan, belum terjawab, tapi kisi-kisinya dapet. Sebuah renungan yg sekiranya ayas, atau mungkin kalian juga, bisa merefleksikan pada diri sendiri, persoal sendiri.

Pernah ga sih ngerasa sendirian? Ngerasa kayak mau ketemu sama berapa orang sekalipun, tetep aja berasa sepi, sendiri. Pernah ga sih ngerasa semakin kita berkomunikasi dengan orang-orang, malah semakin berasa sendirian? Ramai kumpulan manusia ga bikin rasa kesepian kita hilang begitu aja. Pernah ga sih?

Sekiranya Maret ini emang semua sedang sibuk. Ada yg sedang sibuk memperkaya ilmunya demi naik karir ke jenjang yg lebih baik, jadi ketemu aja mulai susah. Ada yg sedang fokus bikin karya, bikin bikin bikin, sampe diajak ngobrol doang aja katanya ga fokus. Ada yg sedang mencoba membangun puing-puing sandi masa depannya, yg kebetulan tengah berserakan antah berantah. Ada yg sedang beradaptasi dengan culture baru, sekalian memantaskan diri sekaligus belajar menjadi sesosok yg telah bermetamorfosis. Ada juga yg sedang berusaha mati-matian biar ga mati.

Dengan segala kesibukan ataupun distraksi yg timbul tenggelam di pertengahan awal Maret ini, ayas terhimpit oleh pikiran-pikiran aneh yg mulai bermunculan tiap kali ayas lagi bener-bener sendiran. Pikiran yg serasa layak untuk dituangkan, tapi minim niatan. Sebuah percakapan dengan diri sendiri yg cukup menguras tenaga, kenapa? Karena ayas serasa menampar diri sendiri, yg mungkin kalau diobrolkan dengan orang lain ya mereka juga akan merasa tertampar. Ada hal-hal yg nampaknya cuma bisa kita sadari ketika kita tidak peduli, dan kebetulan diantaranya malah bisa menjadi sebuah materi untuk kita lebih sadar diri.

Sendiri itu sebuah feeling yg kadang asik, karena ayas doyan sendirian, tapi di momen-momen tertentu rasanya kayak ada kekosongan yg bikin otak dan otot jadi lemah. Pikiran jadi capek, badan jadi lesu, berasa kayak orang abis lari-lari 3 hari non stop. Ayas mencoba berinteraksi dengan kawan, malah menjadi semakin kepikiran. Nampaknya ayas sedang diforsir untuk memahami sebuah kondisi yg ayas sendiri gagal untuk sadar, bisa jadi udah sedari lama ga sadarnya. Masing-masing dari kita emang harus punya semacam companion (bukan yg versi abu-abu boi), tapi lebih ke objek khusus dimana kita bisa berinteraksi dengan mereka dan lega. Oke oke, mungkin beberapa orang emang udah punya yg bisa dijadikan companion, tapi disini maksud ayas adalah jangan terfokus di satu orang doang, bisa jadi kita bakalan dapet POV baru yg lebih nendang dengan nyari companion yg baru. Gunakan companion ini ya untuk companion, jangan campur adukkan sama romance dkk, ga nyambung. Tujuan utamanya adalah merobohkan gengsi pada diri sendiri, biar ketika ada apa-apa, kita punya sosok yg bisa diajak dewasa sementara.

Tapi serius deh, bahkan rasa selalu sendiri di keramaian kayak gini tetep ada sisi positifnya, apa? Ya itu tadi, lebih sadar diri sama apa yg dibutuhin, alih-alih terlalu narsis dan ego sentris. Ayas selalu bilang semua kembali pada diri sendiri dalam konteks survival di dunia, ya benar, tapi ayas ga bilang buat jadi individualis, ayas ga bilang kalo bantuan orang lain itu ga perlu, ayas cuma bilang kalo kita harus bisa berdikari sebisa mungkin, merdeka di kaki kita sendiri hampir setiap waktu, dan saat kita tumbang, kita punya sosok yg mau membantu. Lucunya adalah, kadang kita bingung sebatas mau ngajak ngomong soal yg lebih personal ke orang lain, ngerasa kayak apakah kita sepenting itu sampe mereka bakalan mau dengerin? At least nemenin? Ternyata, setelah ayas praktekkan, membuka percakapan sambil nanya punya waktu ga itu jauh lebih bermanfaat ketimbang mikir ditolak atau ngganya. Kita ga akan tau kalo ternyata orang yg kita minta sebatas dengerin atau nemenin aja, bisa jadi orang yg malah ngelarin banyak segi dan bentuk daripada sebuah masalah. Minimal kita dapet POV baru, relevan tidaknya, itu persoal pengalaman masing-masing.

Mungkin ini dampak dari keseringan muter lagu versinya Chuck Berry – The Thing I Used To Do (asli buatan Guitar Slim) yg bikin nuansa Blues semakin menggila di otak. Tiap hari main gitar Blues Blues Blues, lengking mulu sampe dikira tetangga mulai gila karena main gitar listrik kenceng tapi lengking semua alias bending senar terus biar Bluesy. Lagu itu kayak makin mendobrak feeling kesendirian selama beberapa hari ini. Kita butuh sebuah pemuas nafsu pastikan kalo lagi ga ngerasa nyaman, contohnya tadi nafsunya di keluarin via gitar kenceng-kenceng, kelar. Saran ajasih, coba kita melakukan setback, sebuah cara dimana kita ngeliat hari-hari kemarin entah berapa hari, terus kita lihat hari ini, kita zoom out sampe semua kronologinya keliatan dalam satu frame. Ga perlu fokus ke detail ngapain aja, yg penting kita punya gambaran dan alur soal kelakukan kita dan pengalaman kita beberapa hari kebelakang. Apakah hari ini ayas sudah bahagia? Kalo belum, apakah kemaren dan kemarennya ayas bahagia? Kalo iya, kira-kira apa yg membuat ayas ga bahagia hari ini? Apakah karena input hari ini lebih kecil daripada hari kemaren dkk. Tapi kalo semisal kemaren-kemarennya juga ga bahagia, tarik terus setbacknya sampe ke waktu dimana kita sadar kita sempet bahagia dalam waktu yg paling dekat dari hari ini. Kira-kira, kita kenapa waktu itu? Apakah ayas habis dapet hadiah? Apakah ayas habis nolong orang? Atau ayas nemu ide baru buat karya yg masih belepotan ini? Dari situ, pertanyaan kayak gitu, bisa bikin ayas jadi lebih sadar diri. Apakah ayas benar-benar mendapatkan ketidakadilan hari ini, atau emang dasarnya ayas yg ga bisa paham situasi aja jadi playing victim dan meluberkan ke orang lain padahal parasitnya ada di diri sendiri.

Ayas selalu menerima siapapun yg mau atau membutuhkan companion, katakanlah sebatas jadi temen ngobrol dikala mereka bener-bener down. Kenapa? Karena ayas tau rasanya lega itu lebih enak ketimbang berkecamuk sendirian, meski lawan bercakapnya ga ngasih solusi, sebatas dengerin secara direct (mulut, bukan ketik, terlepas jauh atau dekat). Sementara ayas sendiri suka lupa kalo ayas juga ga jauh beda sama mereka, ayas juga butuh pelega, meski ayas masih bisa nyari tipis-tipis sih. Hal yg paling penting adalah, memulai percakapan dengan ajakan, waktu emang mahal, tapi bagi ayas, selama ayas bisa memberi dampak signifikan secara positif ke orang lain, waktu ayas ga pernah terbuang sia-sia, bahkan untuk orang yg paling ayas ga suka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *