Sebuah Bingkisan

Februari ini, rasanya mirip seperti Januari. Tapi, beruntungnya ayas mendapat sebuah bingkisan klasik nan menarik, yg dibalut dengan sentuh-sentuh lembut tangan itu. Terlepas dari kegajean orang Indonesia yg ribut tiap hari Valentine mulai dari anti lah, grebek lah, melebih-lebihkan lah, ayas memantapkan diri pada posisi penikmat dan pelaku, dari dulu. Ayas ga punya masalah dengan sebuah tradisi yg diinangkan banyak orang di banyak negara yg outputnya sebatas menunjukkan kasih sayang, tidak lebih. Ayas ga ada masalah dengan budaya ini, doi ga memaksa otak ayas untuk tunduk dan melakukan sesuatu yg absurd, doi cuman sebatas Festival tak tertulis.

14 Februari biasanya ditandai dengan orang nampang story whatsapp atau IG soal apa sih kado yg mereka dapet, atau minimal apasih yg mereka nikmati di hari tersebut. Kebetulan ayas kemaren ga ada niatan ngapa-ngapain. Cuman kayak biasa aja, ngedate dan udah, minimal ngasih gift kecil-kecilan toh udah sama tau sama tua juga. Tanggal 13 Februari, hari berangsur dari pagi ke maghrib dengan selayaknya. Tanpa ada sesuatu yg lebih istimewa, toh ayas menganggap hari itu biasa aja juga, ga harus wah. Tapi, ada sebuah benih-benih baru yg keliatan tumbuh di secercah senyum kecil itu. Tentu aja, dibalik mata sipitnya, ada rahasia. Tapi ayas sih biasa aja, lanjut ngopi, dan mencoba ngulik lagu-lagunya Frank Sinatra.

Sengaja ayas bawa gitar ke sebuah tempat di tepian tebing, dingin, berkabut. Jam menunjukkan taringnya tepat pukul 11:25 malam, ini tanggal 13 Februari 2021. Ayas duduk di motor sendiri liat kerlap-kerlip kota, nunggu pulangnya kerja seorang nona dari seberang pulau sana. Pesan WA menganga meminta dilirik sukur-sukur dibalas. Doi bilang udah dikontrakan. Wah, terus ngapain nangkring diatas sini gitu kan dari tadi. Kalang kabut dengan ngebut cabut ke kontrakan si nona ini biar ga gabut. Usut punya usut, gelap. Kontrakannya cuman keisi 2 orang, cewek semua, di area yg ga banyak penduduknya pula. Ketika sebuah rumah gelap, kemungkinan besar pada pergi, atau ada sebuah kejutan dibalik tirai nomer 3.

Ayas emang punya kunci kontrakan doi, jadi ya daripada dingin-dingin diluar mending masuk ke dalam. Hening, gelap dan lembab… ngga ngga, ngga segitunya, canda. Ini bukan cerita horor, anti. Tanpa nyalain lampu ruang depan dan garasi ayas nyelonong masuk aja, mulailah pendar-pendar remang gemerlapan nun jauh disana keliatan satu per satu. Nona Manado ini ngeplot twist di awalan hari 14 Februari. Mungkin, baru pertama kali dikasih bingkisan kayak gini, hmm sebut aja bingkisan lah ya, biasanya ayas yg kasih coklat atau sebongkah manis-manisan, kali ini tidak.

Teruntuk apapun yg terjadi di pagi yg seindah itu, terimakasih. Thanks for making me Flying To The Moon.

Mendobrak Monoton

Esok udah Februari aja, sebulan berasa sangat cepat, tanpa satu hal yg menahan sebentar untuk menikmati hari-hari. Pagi ke malam ke pagi lagi. Ayas merasakan segelintir kisah klasik rutinitas yg sejatinya ampas. Ya, ayas emang bukan orang yg bisa nyaman melakukan hal yg sama diulang-ulang. Ayas bisa konsisten untuk beberapa saat melakukan hal yg sama, beberapa hari mungkin, tapi setelahnya jenuh dan enggan buat bilang “Fine”. Monoton membunuh pikiran, mengaburkan kenikmatan dari setiap perbuatan dan pencapaian. Ayas butuh sesuatu yg sangat baru.

Januari ini, lumayanlah ada yg bisa dihasilkan dari banyak segi. Kalo soal kerjaan, kelar. Kalo soal seni, ada yg jadi karya beberapa. Tapi soal hal lain yg selalu bikin “kosong” rongga-rongga dada, belum terpenuhi. Ayas menemukan diri sendiri pada sebuah monoton yg kelewat rutin. Pola yg sama diteruskan berhari-hari, berminggu-minggu. Ayas bosan, sangat! Bosan bukan berarti tidak punya sesuatu untuk dikerjakan, ngga ngga, ayas punya banyak yg perlu dikerjakan, tapi karena sama atau mirip dan itu-itu lagi, bosan!

Demi meneruskan kesehatan pikiran di masa dimana ga bisa asik dan santai kemana-mana, ayas mencoba membuka achievement baru. Alakadarnya aja, yg penting ada sesuatu yg baru. Mulai dari hal konyol sampai hal paling rumit ayas lakukan. Hasilnya? Masih kosong. Biasanya ayas bisa sambil tipis-tipis belajar tech stack baru dikala bosan, tapi sekarang feelnya kayak menggandakan kerjaan kalo habis full ngoding pas kelar ngoding lagi. Ayas butuh sesuatu yg beda yg ga ada sangkut pautnya dengan dunia app / web development.

Usut punya usut, ada yg namanya studio nganggur, ya karena memang pandemi ga ada yg make, sepi. Ayas berkenalan dengan beberapa orang yg punya studio tadi, di pinggiran Magelang. Ga jauhlah dari rumah meski rumah di tengah kota, dan yg penting aman, tempatnya sepi area sepi penghuninya minim. Karena lama ga megang drum, ayas ada keinginan buat sekali lagi nyoba main sambil berajar. O tentu aja, Rockabluesy dan Freeman Syndicate ga ada di daerah ini. Makanya ayas cari temen baru. Kebetulan malah yg punya studionya yg iba… Ngga ngga, maksudnya mereka gabut juga makanya jamming lah dengan frekuensi seadanya. Untungnya mereka banyak tau musik-musik lama, ya kayak Rolling Stones, Deep Purple dan Social D mereka tau, so se frekuensilah sudah seenggknya buat jamming. Di momen inilah ayas mulai ngelirik sesosok emak-emak pantura. Bukan buat apa-apa, tolong kondisikan asumsinya, tapi doi jago nampar drumnya, mungkin karena sering nampar suami dan anaknya hiyahiya. Ngga ngga, canda.

Emak-emak pantura ini jadi cikal bakal Dosis Ngedubrak Mingguan, sebuah proses main dan mendalami drumming setiap minggu, minimal 2 jam. Toh nyewa studio juga murah, ilmunya ga dimintain mahal, cuma disuruh nraktir makan siang kalo kesana, so why not? Weekend disempatkanlah ya kalo ga lagi pergi keluar, buat sekadar haha hihi juga ga masalah, ini hal baru, masih tetep cuci tangan dan pakai masker. Abis dari studio mandi. Ayas mencoba biar lebih mahir aja sih, karena dari dulu emang doyan kalo ngedrum tuh kayaknya lebih menggebu. Cuman dulu skillnya ya… ya sebatas tau aja lah ya. Makanya sekarang mendalami lebih dalam, buat apa? Semua demi sebuah proses dan progres di bidang seni, khususnya musik. Sebuah alur kehidupan yg ayas pegang dengan teramat sangat.

Dengarkan Podcast di Spotify