Perihal Perih dan Parah

Terhitung akhir Februari ini, ayas menemukan sesosok kawan baru yg ga bisa disebut namanya, kawan yg nampaknya udah tau agak lama cuma baru inget kalo kami pernah satu lingkungan pergaulan. Biasa, karena mungkin terlalu asik dan fokus berkomunikasi dengan orang lain sampai detail-detail diluar konteks kurang dipahami dengan lebih seksama. Doi adalah sama, anak UB juga, alumni lah ya. Kebetulan kami satu grup Line di second account dulu, akun yg cuman buat testing aja. Ternyata dia masih aktif update, ayas kebetulan liat postingannya dan mencoba komen, meski ga kenal dan ga inget kapan saling add-nya.

Doi bikin postingan mini dengan nada satir yg menarik: “Ketika muda dulu, aku nyoba buat ngejar mimpi, pas udah tua kayak sekarang ini, mimpi ini malah yg ngerjain diriku sendiri.” Ayas tertarik untuk komen ngasal, “Iyasih, menua dan hidup di kaki sendiri emang nikmatnya beda kayak pas masih bisa leha-leha sambil TA (titip absen kelas)”. Niatnya iseng, doi malah ngechat, kemungkinan besar kami ini pernah ngobrol tapi lupa aja kapan dan ngapain gitu. Dia buka chatnya dengan sebuah kalimat yg udah sangat jarang ayas temuin semenjak cabut dari Malang, “Yo opo Yo, isih nde Malang a?”. Waduh, itu kosakata ngalam mania dengan logat jatimnya yg bernuansa beda. Makin yakin ini orang udah pernah ngobrol tapi ga diinget.

Ayas selalu makin berani buat ngomong to the point aja sama orang lain bahkan yg baru kenal, ayas bilang terus terang aja soal kondisi dan situasi yg terjadi, toh mikirnya informasi yg ayas beri ga ada dampak negatifnya ke diri sendiri. Chat panjang, dan sampailah kepada titik dimana ayas kembali ke mode normal, mode dimana lebih doyan ngobrol make mulut ketimbang ngetik, ya call. Untungnya doi juga lagi gabut dan ada pikiran makanya diiyain aja. Udah hampir satu setengah tahun mungkin ayas ga pernah make Line, nyoba lagi dan emang feelnya ga seasik dulu, tapi kali ini nyoba buat menggunakan fitur yg dulu sering banget ayas pake, Freecall / FC sekalian cari temen ngobrol.

Rupa-rupanya doi ini pernah satu kepanitiaan, beda divisi, ya kepanitiaan salah satu dari sekian banyak kepanitiaan yg ayas ikutin lah ya. Tapi doi lebih minat buat ngebahas status tadi, tentang Dikerjain Mimpi. Dengan gamblang dan semangat 45 doi ngomong panjang lebar soal keluh kesahnya sehabis punya kerjaan sendiri yg juga salah satu dari hobi, doi adalah seorang Graphic Illustrator, kerjaannya bikin ilustrasi tapi bentuk vector, pekerjaan yg doi kejar meskipun lulusan Fakultas Teknologi Pangan. Di sini ayas menerima info-info menarik nan membuka wawasan, sebuah hal yg ga ayas duga akan berasal dari seorang kawan lama yg ayas sendiri bisa-bisanya lupa. Dia nyeritain tentang kerjaannya yg serba tertekan, penuh dengan paksaan, ga ada bebas-bebasnya, padahal seni. Dia mati-matian belajar bikin ilustrasi dan desain grafis, ikutin course yg berbau DKV dan semacamnya demi nyalurin hobi dia, design dan ngegambar. Sayangnya, hal yg dia dapet dikantornya itu sebatas kayak tukang setting, dia ga menciptakan ilustrasi sesuai apa yg dia mau, dia harus nurut ke siapapun yg ngebayar dia. Namanya juga jualan jasa mau seni ataupun ngga, kebanyakan clientnya lah yg pasti bakalan minta ini itu disesuaikan meskipun mereka ga sebegitu paham teknikal ataupun segi artistiknya.

Dia cerita perihal perih dan parahnya menjadi orang yg bekerja di bidang desain dan ilustrasi di negeri sendiri. Ga jauh beda kayak orang yg jualan jasa bikin website, serba nurut dan kurang berkembang kreativitasnya karena tuntutan si pemberi cuan. Dia banting setir dari kerjaan yg bisa bikin dia lebih cepat kaya, kalopun itu yg dia cari, ke pekerjaan yg memang dia minati, awalnya. Dia buang kesempatan buat jadi seseorang yg lebih jadi, demi sesuatu yg dia pegang. Ayas malah menikmati kegigihan doi yg merelakan hal-hal yg ga dia sukain tadi meski lebih menguntungkan demi sebuah prinsip. Tapi dia keliatan agak menyesal emang, ayas tau dia pasti merasa kurang dihargai, wajar.

Belajar dengan tidak sengaja dari seorang kawan lama seperti inilah yg ingin ayas coba lakukan kembali. Kali-kali ada kawan lama ayas yg bisa diajak ngobrol lebih asik dan lebih blak-blakan kayak doi. Syukur-syukur bisa diajak sharing dan diskusi. Emang sih, kebanyakan udah pada sibuk, bukan antara ayas dengan mereka aja, tapi antara mereka dengan orang yg paling dekat dengan mereka sendiripun juga sudah saling tersekat kesibukan. Tapi, apakah proses pertemanan juga akan menjadi perih dan parah selayaknya bekerja untuk orang? Ayas rasa tidak, semua tergantung siap atau ngganya kita meluangkan waktu, memberikan ruang untuk menjamu sosok-sosok lama yg pernah bersliweran di sela-sela narasi kehidupan.

Gelombang Kawula Tua

Tentang sebuah memori yg tersendat di masa lalu, kadang kita ga sadar terbawa untuk bernostalgia. Biasanya ini terjadi kalo ada momentum yg pas, yg men-trigger sebuah rasa lama, gila ga tuh. Kebetulan juga, akhir-akhir ini, ayas sedang merasakan Gelombang Kawula Tua.

Gelombang ini sebenernya simple, hanya bak kita ke-trigger suasana tempo dulu entah itu masa kecil, remaja atau pas lagi kampret-kampretnya. Kenapa disebut kawula tua? Ya karena ayas udah ga muda lah itungannya tapi ga sebegitu tua juga kan, productive stage lah kasarannya. Gelombang ini ga cuman dikasih taburan dari apa yg kita rasakan sekarang, tapi visualisasi dari keadaan kita kala itu. Ambil contoh nih, lagunya Rancid, Time Bomb dan Ruby Soho, ketika lagu itu keputer di youtube, seketika ayas terbawa ke masa kelas 2 dan 3 SD, masa-masa awal kenal musik punk dengan segala tetek bengek kaset pita plus tape recorder kala itu. Ya, ayas kenal musik di era masih Kaset Tape dan Kaset CD, mungkin ada piranti lain waktu itu, tapi karena punyanya cuman Tape dan VCD ya intinya berputar dikisaran itulah.

Dulu, kala kampung halaman ini masih banyak tempat rimbun nan segar, kali masih cukup berisik dan agak jernih, rumah belom makan tempat saling himpit sok kenal, ayas menikmati masa kecil (SD) dengan musik-musik Punk, Rock, Blues, Ska, Pop 2000, Heavy Metal, Rockabilly dan tentusaja Country begitupun dengan subgenre lain yg ga jauh-jauh dari itu lah ya. Jaman itu masih banyak kanal radio, bahkan dulu saking minimnya piranti elektronik, hiburannya ya Radio, Tape, VCD, kadang TV, udah. Jaman itu HP belom begitu marak, ya gimana HP 500 rebu pulsanya 1 juta, bukan ranah kami lah waktu itu. Tahun-tahun itu mungkin sekitar 2002 – 2004 lah ya, bermunculan musik-musik asik yg kalo ga energetic ya bener-bener nampar feeling. Ibaratnya, untuk yg mainstream, Dewa, Peterpan, Tipe-X, Slank, Edane, Jamrud dkk itu muncul mulu di radio, atau diputer di tukang-tukang jualan kaset era itu. Sementara untuk skena indie kebanyakan pada hijrah ke MTV atau kaset-kaset bajakan radio alias hasil record via tape recorder kayak Endank Soekamti, Shaggy Dog, Superman Is Dead, The Upstairs, Netral, Goodnight Electric, Club Eighties dan jajarannya. Asik mafren!

Berlanjut di kelas 3 SD yg pertama kali belajar gitar kopong, make gitar akustik custom pabrikan gada merek seharga 125 ribu kala itu. Momen ini ayas gunakan untuk ngulik lagu-lagu dari abang-abangan lah ya belajarnya, bukan secara langsung tapi via dengerin. Contoh band-bandnya lebih banyak ke Punk dan Rock sih, kayak Ramones, Rancid, SID, Netral, Endank Soekamti, AC/DC, GnR, Dewa, Scorpion, White Lion, Superglad dan Led Zeppelin. Kebetulan juga era itu abang-abangan yg satu RT itu hampir semua ngeband, mereka kadang juga ikut festival yg sempat satu panggung juga pas SMP lawan mereka yg udah kuliah sekitaran.

Dari hasil ngulik lagu tadi, memori tahun-tahun era 2010 kebawah adalah momen kejayaan dalam menikmati lagu-lagu ciamik sih kalo ayas boleh bilang. Disana ga ada band-band yg terkenal karena tampang doang, apalagi karena sensasi, semua dikenal karena karya dan proses panjang jungkir balik di belantika musik planet Bumi. Bisa jadi karena ngulik lagu yg lebih ke Punk, Rock dan Metal dulu, ditambah Ayah ayas suka muter lagu-lagu GnR, Scorpion, Bon Jovi, Heart, Nike Ardila, Rinto Harahap, Iwan Fals, Chrisye, Deddy Dores, Bill & Brod (lagunya: Madu dan Racun, Singkong dan Keju, dll), semua akumulasi itu membekas sampe sekarang. Ya kebanyakan lagu-lagu itu 90 2000an tapi ada juga yg dibawah 90 alias 80an.

Sedikit banyak ayas belajar dari renungan dan tatapan kosong ke atap kamar, ayas terjebak di Gelombang Kawula Tua, meski tetep mengakui dan menikmati hidup di era modernisasi. Ini cuman sebatas selera seni terutama musik, tulis, dan rupa. Semua juga ada unsur ayah ayas yg di tempat kerjanya dulu juga buka club malam gitu beralih fungsi tergantung jam. Isinya ya lagu-lagu joged kala itu cuman mungkin karena isinya kebanyakan musik instrument / pattern dan minim lirik makanya kurang inget. Hal itu juga yg membawa ayas ngulik lagu-lagu lawas termasuk nimbrung di tiap acara wawancara, musik performance, atau apapun itu yg berhubungan dengan era-era lawas tadi, ketemulah Ngobryls nya Jimi Malau yg kebetulan bahas musik dengan kadang bawa kita ke masa era kejayaan itu pula, thank you mafren.

Nanti, entah kapan, kalo jadi, ayas bakalan ikut berpartisipasi bikin gelombang ini merajai lagi di sini, biar musiknya ga absurd gajelas kayak sekarang. Lame!

Dengarkan Podcast di Spotify